Risiko Trading Komoditas yang Wajib Diketahui

Bermain Trading Komoditas ? Ini Risiko yang Wajib Diketahui

Risiko Trading Komoditas | Gadget2Reviews.Com – Alat komoditas memiliki banyak peluang. Namun, seperti halnya investasi atau bisnis, peluang datang pula dengan risiko.

Kalian tidak dapat mengesampingkan adanya risiko, tetapi kalian dapat mengendalikannya. Individu yang optimis mungkin melihat risiko sebagai peluang untuk mencapai lebih banyak dalam hidup.


Risiko trading komoditas tidak terlihat menakutkan jika tidak dipahami, tetapi menghadapinya adalah satu-satunya cara untuk sukses. Selain itu, apakah risiko membuat trader lebih terampil?

Setiap investasi atau bisnis tentu memiliki resikonya masing-masing. Apa saja risiko trading komoditas yang perlu diketahui oleh calon trader?

Risiko Trading Komoditas yang Wajib Diketahui

Risiko Trading Komoditas yang Wajib Diketahui

Dunia trading identik dengan resiko dan ketakutan yang tinggi. Banyak orang yang takut sebelum mencobanya, terutama pada item merchandise.

Mari kita lihat lebih dekat faktor risiko trading komoditas! Semua trader kuat yang dapat menghasilkan keuntungan yang stabil dan permanen juga merupakan hasil dari gejolak pasar yang tidak pasti.

Trading itu seperti melakukan bisnis, dan kalian harus mampu mengelola risiko untuk mendapatkan keuntungan. Di bawah ini adalah beberapa risiko umum yang dapat muncul dalam trading komoditas dari sektor energi, pertambangan, dan pertanian dari berbagai instrumen trading (berjangka, opsi, pasar fisik).

Baca : 4 Hal Penting untuk Pemula Jika Ingin Belajar Trading Komoditi, Apa Saja ?

Geopolitik

Salah satu karakteristik risiko trading komoditas adalah ketersediaannya yang terbatas di lokasi tertentu. Masalahnya adalah situs-situs tersebut adalah negara dengan peraturan dan kebijakan pemerintah yang berbeda.

Misalnya, kalian harus bernegosiasi lama untuk masuk ke negara penghasil minyak. Negara mempertimbangkan perizinan, perpajakan, dampak lingkungan, minimnya tenaga kerja lokal, dan persoalan kompleks lainnya.

Perusahaan juga sedang mempertimbangkan apakah bisnis dapat tetap menguntungkan atas permintaan pemerintah. Akibatnya, kontroversi transportasi sumber daya alam sering muncul.

Konsensus yang muncul dari waktu ke waktu dapat berubah karena perubahan kepemimpinan dan kondisi politik, sehingga kondisi politik harus terus dipantau.

Dalam kasus ekstrim, ketidakstabilan dapat berisiko. Produk di sektor energi sangat rentan terhadap risiko geopolitik seperti ancaman perang antar negara penghasil minyak.

OPEC, organisasi pengekspor minyak yang terdiri dari Arab Saudi, Iran, Irak, Kuwait, Uni Emirat Arab dan Qatar, telah dibentuk untuk mengendalikan produksi minyak dunia.

Namun, selain negara-negara tersebut, Amerika Serikat dan Rusia juga merupakan pengekspor minyak non-OPEC terbesar di dunia. Perang antara eksportir minyak biasanya menaikkan harga komoditas.

Investor khawatir perang akan mengganggu produksi minyak negara. Misalnya, selama Perang Iran-Irak, ancaman nuklir Korea Utara, dan ketegangan dalam perang dagang AS-China.

Faktanya, tidak ada yang bisa dilakukan trader untuk mencegah ketidakpastian geopolitik. Paling tidak, jika kita dapat menguranginya dengan memilih perusahaan dengan pengalaman investasi dan skala ekonomi.

Baca : Masih Pemula ? Bingung Pilih Trading atau Investasi ? Ini Penjelasannya

Kalian bisa melihatnya dari laporan keuangan dan reputasi untuk mengetahui kinerja perusahaan energi yang menginvestasikan sahamnya.

Perusahaan besar dan berpengalaman lebih mungkin untuk dapat menghadapi masalah geopolitik yang muncul. Hal ini dapat dilakukan ketika berinvestasi pada komoditas dengan berinvestasi pada perusahaan yang bergerak di sektor energi, pertambangan, atau pertanian.

Jika kalian memperdagangkan kontrak berjangka, risiko trading komoditas volatilitas tinggi akibat gejolak geopolitik dapat menyesuaikan dengan gaya trading kalian.

Namun, jika kalian berdagang dengan strategi tradisional yang lebih santai, disarankan untuk menghindari volatilitas ini atau menerapkan kerugian yang ketat. Hal ini karena fluktuasi harga minyak dapat berfluktuasi hingga 5% per hari pada volatilitas ini.

Risiko Trading Komoditas : Spekulatif

Trading di pasar komoditas selalu berinteraksi dengan risiko spekulatif, karena tidak ada jaminan bahwa investasi akan menguntungkan.

Selain itu, tingkat spekulasi tergantung pada sektor komoditas.

Produk yang sangat fluktuatif juga berisiko karena harga berfluktuasi secara signifikan selama periode waktu yang singkat.

Di sisi positifnya, tidak butuh waktu lama untuk menghasilkan keuntungan besar, tetapi yang terjadi adalah sebaliknya. Oleh karena itu, sebelum memulai transaksi, kalian perlu mengetahui terlebih dahulu faktor-faktor yang mempengaruhi harga komoditas dan pihak-pihak yang bertransaksi.

Transaksi komoditas dapat dibagi menjadi dua tujuan: lindung nilai dan spekulasi. kalian dapat menggunakan pendekatan ini untuk mengidentifikasi produk yang paling menguntungkan dan mengurangi risiko yang mungkin timbul.

Hindari risiko dasar pertukaran barang

Sebelum kalian mulai berinvestasi dalam produk komoditas, kalian perlu mengumpulkan informasi risiko trading komoditas dan juga tentang produk komoditas itu sendiri.

Apakah kendaraan yang dipilih adalah kontrak berjangka, perusahaan berbasis komoditas, atau pasar sebenarnya.

Produk yang kalian pilih jauh lebih penting daripada kendaraan investasi yang kalian pilih. Produk komoditas mempengaruhi kinerja produk investasi.

Berikut adalah beberapa hal yang perlu dipertimbangkan ketika mengidentifikasi produk yang kalian pilih.

  • Negara-negara produsen utama
  • Negara asal yang stabil
  • Volume produksi dalam keadaan normal
  • Siapa konsumen / industri terbesar yang digunakan?
  • Fitur utama produk dan penggantinya
  • Musim yang mempengaruhi produksi
  • Sejarah produksi dan penggunaan masa lalu.

Hal-hal terkait risiko trading komoditas ini harus dijawab dengan baik sebelum trader memutuskan untuk memilih produk untuk barangnya. Pengenalan dasar produk komoditas akan memberi kalian pemahaman yang lebih baik tentang risiko dan peluang.